Panic At The Disco Tour Part 2   Leave a comment

Hari yang ditunggu pun tiba. Kita (gw, Yagi, dan satu lagi partner-in-crime gw, si Acong, yang berhasil gw ajak) udah janjian buat ngumpul di Circle K Buah Batu deket SMA 22 Bandung jam 8. Setelah semuanya ngumpul, kita pun langsung berangkat ke Stasiun Bandung. Di jalan, angkot yang kita tumpangin lewat ke Balai Kota Bandung, dan disana lagi upacara pengibaran Duplikat Bendera Pusaka. Gw jadi teringet masa-masa paskibra dulu. Dua tahun yang lalu, gw yang ada disana.

Setelah nyampe di Stasiun Bandung, kita langsung nyari tempat duduk yang udah kita pesen. Sambil nunggu keberangkatan, seperti biasa, kita foto-foto dulu (hehe). Dan kereta pun akhirnya berangkat. Dua jam yang membosankan pun dimulai. Di kereta, kita cuman bisa ngobrol-ngobrol sambil denger mp3.

Nyengir !

Nyengir !

Akhirnya, nyampe juga kita di Stasiun Gambir. Setelah turun dari kereta, buru-buru kita nyari toilet. And u know what, toilet disini gratis! Hahaha. Bahkan di Stasiun Bandung aja harus bayar.

Gw: “Jadi, sekarang kita kemana?”
Yagi: “Ya udah, kita nyari hotel dulu aja. Kita sekarang ke Hotel Jusenny, di jalan Senayan, daerah Blok S.”
Gw: “Ok, tapi kesananya gimana?”
Yagi: “Kayanya kita harus naik busway ampe terminal Blok M, trus pake taksi deh.”
Gw: “Sip-sip. Eh , kita pake bajaj aja yuk, supaya ada sensasinya.”
Yagi: “Hayu. Tapi kalo tiket buat kita pulang mending beli sekarang apa ntar aja ya?”
Gw: “Emm, ntar aja lah pas pulangnya. Takutnya kita mau lama disini (di Jakarta).”

Di monas ada yang jemur kutang!

Di monas ada yang jemur kutang!

Dan kita pun keluar dari Stasiun Gambir. Sebelum pergi ke hotel, kita pengen foto-foto dulu di Monas, yang ada di deket Gambir. Kesan pertama kita pas nyampe Jakarta adalah: “JAKARTA IS HOT!”. Gila, panas banget disini!. Ditambah sekarang lagi tengah hari. Kita pun nyari- nyari pintu masuk ke daerah Monas dari arah Gambir. Dan kita pun gagal nemuin pintu masuknya. Beberapa saat kemudian, kita liat orang manjat pager yang tingginya sekitar 180 cm, buat keluar dari wilayah Monas. “Apa emang harus manjat pager ya buat masuk kesana”, pikir gw. Dan kita pun akhirnya manjat pager itu buat masuk ke wilayah Monas. Haha, belom ampe setengah jam nyampe Jakarta, kelakuan kita udah aneh-aneh.

Kita pun jalan-jalan dulu di sekitaran Monas. Dan yang bikin gw kaget adalah, ternyata di daerah monumen yang selama ini kita bangga-banggakan, orang sembarangan jemur KUTANG. Hahaha. Parah.

Setelah keluar dari kawasan Monas, kita langsung ke halte busway Bank Indonesia (kalo ga salah, lupa, hehe). Kita sekarang menuju ke halte Blok M. Ternyata, yang nama Blok M itu rame banget! (haha, ketauan deh orang rantau!). Kalo di Bandung mah kaya ITC Kebon Kalapa, jadi ada mall yang dipinggirnya itu terminal. Cuman, Blok itu ramenya 5 kali lipat daripada ITC Kebon Kalapa!

Kemudian kita nyari-nyari bajaj buat ke hotel. Setelah ketemu bajajnya, gw langsung nawar-nawar harga. Ternyata, harga naik bajaj itu sama ama harga naik taksi. Beuh, mahal. Dan kita bertiga pun akhirnya duduk manis di kendaraan yang bernama bajaj itu. Wow, sensasi naik bajaj itu ternyata luar biasa! Suara mesinnya itu loh, menggelegar! Haha. Belum lagi getarannya. Dan yang paling seru, gatau si tukang bajaj nya emang sarap ato gimana, kalo ada belokan, si bajaj nya ga pernah di pelanin, jadi suka disekaligus in. Sontak dong, ban nya ampe rada keangkat. Untung aja ga ampe ngeguling. Kayanya emang dia bekas pembalap F1. Dasar asrap, eh, sarap.

The Return of Haunted Bajaj

Need for Speed 10: The Return of Haunted Bajaj

Dan akhirnya, perjalanan yang lebih menegangkan daripada naik rollercoaster Halilintar pun berakhir. Kita nyampe di hotel. Dan Yagi langsung reservasi kamar ke si Mbak resepsionis.

Yagi: “Mbak, mau pesen kamar dong.”
Resepsionis: “Silahkan, ini pilihan kamarnya.”(sambil ngasiin daftar kamar).

Kita pun disuruh milih. Dan pilihan kita (tentu saja) tertuju pada kamar yang paling murah, kelas Moderate, harganya Rp 200.000/malam. Fasilitasnya double bed ama tv.

Yagi: “Mbak, yang moderate dong satu.”
Resepsionis: “Untuk 3 orang? Ga boleh mas. Maksimal buat 2 orang.”
Gw: “Kalo minta extra bed bisa ga?”
Resepsionis: “Ga bisa mas kalo yang moderate. Tapi kalo yang VIP bisa.”
Gw: “ Ya udah deh, yang VIP aja.”
Resepsionis: “Bentar yah, dicek dulu. Oh, yang VIP ternyata udah penuh.”
Gw: “Waduh. Gimana dong, Gi?”
Yagi: “Ya terpaksa, kita pesen 2 kamar moderate aja. Biaya gw yang tanggung deh. Yang penting kita bisa tidur dulu.”
Gw: “Ok, thanks ya Gi.”

Beres reservasi, kita langsung dianter ke kamar. Gw ma si Acong sekamar, sedangkan Yagi sendirian. Dan gw pun langsung tidur saking capenya. Gw bangun sekitar jam 5 an, dan langsung ngajak Yagi nyari makan ke bawah. Dan kita pun ketemu lagi ama Mbak Resepsionis yang baik hati ini (alah).

Yagi: “Mbak, disini bisa pesen makanan?”
Resepsionis: “Bisa. Ini menunya.”

Dia pun ngasih ke kita menunya. Gw langsung aja nyari nasi goreng, soalnya pasti harganya ga akan mahal-mahal amat. Ternyata salah besar. Nasi goreng disini harganya Rp 38.000! Bangsat. Kalo di Bandung mah bisa beli buat 6 porsi. Dan pilihan gw pun beralih ke mie rebus. Pas gw liat harganya, ternyata Rp 18.000! Sarap. Harga makanan di hotel ternyata mahal-mahal yah (gubrag, ya iya lah!).

“Jal, yakin makan disini?”, tanya Yagi.
“Sumpah, gw ga yakin”, timpal gw.

Lalu si Mbak Resepsionis yang baik hati (alah) pun angkat bicara.
“Dek, kenapa? Kemahalan ya? Gini aja, ntar keluar hotel terus lurus, dibelokan pertama belok ke kiri. Nah disana, deket lapangan sepakbola ada tempat makanan yang banyak, dan harganya pun lumayan murah. Kalo lagi ga ada uang, mending makan disana aja.”
“Oh, gitu ya Mbak. Kalo gitu, makasih banget udah ngasih tau.” , jawab gw.

Dan kita pun langsung menuju ke tempat yang udah dikasih tau. Wow, ternyata tempatnya asik juga. Kaya Pujasera lagi, tapi berbentuk warung-warung pinggir jalan. Tempatnya diatur rapi, jadi enak buat dipake makan. Pilihan makanannya pun banyak. Kita berdua mutusin beli soto betawi. Mumpung di Jakarta, jadi makanannya yang khas Jakarta. Kita pun ga lupa mikirin nasib si Acong, jadi beli nasi goreng buat dia makan di hotel sana. Dan beres makan-makan, gw pun langsung tidur, nyiapin tenaga buat nonton konser.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: