Mister Iga!   4 comments

Di milis, gw dapet surat, katanya bakalan ada orang Jepang yang mau berkunjung ke Bandung. Namanya adalah Mister Iga, lengkapnya Tsukasa Iga. Tujuan dia ke Bandung adalah buat meneliti tentang blogger untuk disertasinya. Dia sendiri kalo ga salah ngambil jurusan Social Science (kalo ga salah ya itu juga). Dan yang diundang buat ketemu ama Mister Iga ini adalah komunitas Bandung Blog Village (BBV).

Jadi rencananya, kita ketemuan jam 6 di Republik Kuliner. Dan seperti pertemuan-pertemuan sebelumnya, gw ama kang Ihwan biasanya bareng perginya, soalnya kantor kita deket. Tempat ketemuannya di depan Hotel Sheraton Dago (di depannya yah, bukan di dalemnya, hehe). Biasanya sih, gw baru pergi kalo si kang Ihwannya nge-sms dia udah berangkat dari kantornya. Tapi hari itu, gw berinisiatif buat berangkat duluan, soalnya kemaren gw udah bikin dia nunggu disana rada lama.

Berangkatlah si gw menuju ke Hotel Sheraton dari kantor gw yang berada di Cigadung. Kemaren-kemaren sih jalannya ngambil ke arah dago golf, terus aja ampe nyungseb hutan, baru keluar dan nyampe di Sheraton. Tapi, hari itu gw nyobain lewat komplek Unpad, terus ke jalan Tubagus Ismail, nyamper di Simpang Dago naek lagi ke atas menuju Sheraton.

Nah, pas di Simpang itu, ternyata ada tanda “dilarang muter” ke arah atas. Jadi gimana dong? Kan gw mau ke arah sana? Dengan pedenya, gw tembus aja tuh tanda, karena kan waktu itu udah rada malem, jadi gakan ada polisi, pikir gw. Dan itu merupakan kesalahan yang sangat besar. Gw busted!!!! Polisinya ngumpet! Sialan. Kena tilang deh. Bangsat.

Gw dibawa ke pos polisi yang deket McD Simpang Dago.
Polisi: “Mana STNK ama SIM nya?”
Gw: “Ini pak”, (sambil nyerahin stnk ama sim)
Polisi: “Kamu dikenai pasal blablablablablabalabala. Bayarannya 55 ribu.”
Gw: “Wah pak, mahal amat pak. Bisa minta keringanan ga?”
Polisi: “Bisa sih. Sok, langung bayar disini”
Gw: “20 ribu aja yah, biasanya juga segitu”
Polisi: “Ga bisa”
Gw: “Ayolah, pak. Turunin dikit”
Polisi: “Emangnya lagi dagang apa, bisa ditawar segala”
Gw: “Ya udah deh, 50 rebu aja yah ”
Polisi: “Ga bisa. 30 ribu!” (LOH!, kok malah turun?? Hehe, sebelah sini becanda doang)
Gw: “Ayo lah pak, turunin, rumah saya jauh ni pak”
Polisi: “Yaudah. 40 rebu!”
Gw: (dengan tampang menyerah) “Huft, Ok lah. Nih!”

Buset, 40 rebu. Mahal amat! Padahal, temen gw cuman ngasih roko ama aer mineral 1 gelas juga bisa. Emang dasar ga bisa ngelobi gw. And u know, duit gw di dompet tinggal 10 rebu! Cukup makan apaan 10 rebu di RK. Mana laper banget nih. Yasud lah, gw terusin perjalanan gw ke Sheraton.

Di depan Sheraton, seperti yang udah gw duga, kang Ihwan belom ada. Jadi aja nunggu dulu di pinggir jalan sambil chatting. Dan ternyata kang Ihwan masih OL di kantornya.

Gw: “Kang, ko blom pergi”
Ihwan: “Iya nih, ada si bos”
Gw: “Oh. Jadi perginya kapan?”
Ihwan: “Paling entar. Jam 8 an”
Gw: Buset, jam 8. Lama amat.  (dengan berat hati…) “Ya udah atuh kang, saya duluan”
Ihwan: “Ok”

Jrit, berarti ditilang seharga 40 rebu barusan percuma! Sial banget gw hari ini. Sumpah da, pengen nangis. Hoho. Tapi, yah, iklasin aja lah. Lagian, si Mister Iga masih nunggu di RK. Dan gw langsung menuju RK! :'(

Mister Iga dan guidenya

Sesampainya di RK, ternyata yang laen udah pada ngumpul. Dan gw pun kenalan ama si Mister Iga nya. Dia ngobrolnya pake bahasa Inggris ama Indonesia. Yah, jadi rada ngarti lah. Walaupun intonasi buat pertanyaan ama pernyataan ga ada bedanya, jadi suka bingung juga kalo dia sebenernya mau nanya.

Lagi pada ngobrolin apa nih ??

Ada obrolan kita yang sampe sekarang gw selalu keingetan terus. Mister Iga pernah nanya, “Kenapa orang Indonesia selalu menggunakan shortcut dalam kehidupannya?’. Damn! Gw langsung inget kejadian barusan pas gw ditilang. Wakakaka. Terus dia nanya lagi, “Apakah benar orang Bandung itu kreatif?”. Nah lo, bener ga tuh? Hmmm. Dan sempet-sempetnya juga kita ngobrolin tentang seleb jepang yang sangat terkenal, Maria Ozawa! Hahahaha. Ditanya Maria Ozawa aja, Mister Iga mah malu-malu.

Foto bareng semuanya

Kita selesai ngobrol-ngobrol jam 10 an, karena selain udah malem, RK nya juga udah mau tutup :D . Kasian yang punya nya RK, dari kemaren-kemaren nungguin kita terus buat pulang. Kitanya juga nunggu diusir sebenernya, hehe. Dan untuk dokumentasi RKnya, mereka foto-foto BBV + Mister Iga. Kapan lagi gitu BBV kedatangan tamu dari Jepang ini.

4 responses to “Mister Iga!

Subscribe to comments with RSS.

  1. wow..asik yah BBV terpilih menjadi bahan disertasi orang Jepang nya itu..
    Truz waktu kalian ditanya kenapa orang Indonesia selalu menggunakan shortcut dalam kehidupannya jawab apa? :D

  2. jawabnya : “hahahaha, kalo ada yang gampang, buat apa cari yang susah!” , sambil ketawa ironis ,
    heu

  3. pas liat judul postnya kirain mau ngomongin tulang iga.. swt.. :roll:

  4. heuheu ,
    anda terjebak!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: