Belanda, sebuah jalan menuju Komunitas Global   43 comments

Haduu, bentar lagi kuliah nih. Kalo ngomongin kuliah, pasti ngomongin tentang scholarship juga dong alias beasiswa. Semua temen-temen pada cari-cari beasiswa ke berbagai lembaga. Ada juga yang ikut jalur PMDK (Penelusuran Minat dan Kemampuan). Termasuk gw, yang lagi nyari-nyari beasiswa kesana kemari, soalnya biaya kuliah mahal bangets! (‘-_-)

Nah sekarang, gimana kalo dapetnya kesempatan buat studi di Belanda? Hmm… That will gonna be a priceless experience. Belanda gituloh! Negara kecil yang jajahannya beratus kali lipat luas wilayah negaranya sendiri (a.k.a Indonesia :P). Pasti asik banget tuh kalo dapet kesempatan buat menuntut ilmu disana.

Ngomong-ngomong tentang Belanda, gw jadi inget pas gw nge-interview orang Belanda di Saung Angklung Udjo. Percakapan yang bener-bener absurd, hehehe. Dan yang menarik adalah, orang-orang Eropa sana cape-cape kesini buat mempelajari kebudayaan kita, tapi kita belum tentu mau untuk mempelajari kebudayaan orang Eropa. Maka, summer school ini merupakan kesempatan kita buat mempelajari kebudayaan masyarakat global, khususnya kebudayaan Eropa.

di Saung Angklung Udjo

As you know, di Belanda itu masyarakatnya multikultural. Yang pasti karena studi disana bagus, jadi banyak warga dari berbagai belahan dunia yang tertarik untuk belajar disana. Jadi, jangan aneh kalo disana banyak nemuin orang Afrika, Jepang, Jerman, Turki, India. Bahkan, banyak orang keturunan Indonesia disana, terutama dari daerah Maluku. Dan berdasarkan data dari Wikipedia, penduduk kedua terbanyak di Belanda adalah orang Indonesia (campuran Indo-Dutch dan dari Maluku Selatan) sebanyak 2,4%, dibawah (tentu aja) penduduk Belandanya sendiri sebanyak 80,9% (berdasarkan data tahun 2005). Bahkan, di Rotterdam saja, bisa terdapat 100 lebih nationalities! Hohoho, very huge multicultural communities there.

Keberagaman bangsa di Rotterdam

Keberagaman bangsa di Rotterdam

Jadi, studi di Belanda adalah sebuah kesempatan yang sangat baik bagi kita untuk berbaur dengan warga dunia yang lain dan ikut menjadi komunitas global. Akan sangat menyenangkan kalau kita dapat berkomunikasi atau bertukar pendapat dengan mereka layaknya dengan teman sekelas atau tetangga kita. Apalagi dengan adanya isu pasar bebas, tentunya persaingan sumber daya manusia dengan bangsa lain tidak dapat dihindari. Maka dari itu, kemampuan kita bergaul dan berkomunikasi dengan bangsa lain menjadi hal yang sangat penting.

Anyone wants the ticket to the global community?

——–

Gambar diambil dari http://www.flickr.com/photos/anoziglia

43 responses to “Belanda, sebuah jalan menuju Komunitas Global

Subscribe to comments with RSS.

  1. Wah Cerita Na lumayan menarik nihhhh……. ternyata belanda mempunyai sesuatu yang bs di minati juga…….. kirain org” jahat semua :D (soalnya kan dulu pernah ngejajah kita hehehehe)

  2. Ayyoooo…Ke Belanda buat belajar bahasa jawa….

    Semangat…..

  3. dan banyak data data bersejarah kita tersimpan disana ya bos

  4. selamat sore
    senang rasanya jika u selalu bersemangat
    salam hangat selalu

  5. menarik…
    saya juga pengen ke Belanda, bukan buat nikah tapinya :P

  6. mnarik niy… pngen siy..tpi beasiswa ntuk kluar negri kan ssah mas..msti ini itu..bgana bgtu.. hehehe

  7. tetep india gue mah.

  8. belanda memangnya bagus ya???

  9. Baik kuliah d Banjar haja. Binian Belanda kadada nang bungasnya ;-P

  10. hai..rizal salam knal yaaa..
    dulu gw pernah nyoba tapi di malaysia..di Lippo bank..mungkin mau cobaaa…hehehe
    oya gw suka blog lo..thx buat sgala informasinyaa..hehehe!
    good luck yap!

  11. itu bule cewek ngintip apa itu!!
    WAH NYONTEK YA! CKCKCK!

  12. hemh….
    mau kuliah ya?
    as juga pengen cepet2 kuliah tapi gak mau kls 3 dulu ato UN dulu ^_^ mau langsung kuliah aja =))

    ayo semangat nyari beasiswanya Kang :)

  13. hho, jd pnen ke saung mang ujo lg..
    lam knal.. :D

  14. jadi pengen juga ‘menjajah’ belanda

  15. hoho, kupikir dikau juga orang Kalsel. Salam kenal..

  16. salam kenal rizal,,,
    wah.. bakal seru tu klo bisa dapet scollarship ke Belanda,, :)
    gantian qt jajah,, tapi dalam hal ilmu n budaya.. bukan fisik n materi kaya zaman dulu ;)

  17. kuliah di negara sendiri juga muantabs!

  18. sukses untuk kontesnya
    sayangnya saya ndak bisa ikutan
    mau kkn dulu
    hihihi

  19. Yup, banyak hal menarik yang bisa dipelajari dari negeri kompeni ini… mereka paling setia sama negara kita, sampe2 menjadi penjajah terlama dan d sana bergelimpangan orang Indonesia (LOL)…

    hal yang paling diimpikan kalo berkesempatan ke negeri ini adalah pengen ngeliat dan berlama2 di dekat DAM sungai Amster yg menjadi nama ibu kotanya Amsterdam *bener kan?* dan pengen pake baju adat mereka yang sepatunya keras banget (haha)

  20. ikutan,,
    pengen euy,,hhe

  21. Pingback: Fisip Emas Unpad, Gruvi dan Kuburan « Experience is Priceless

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: